[Wedding Story] Seserahan

Posted on 9:20 am

Persiapan pertama nikahan saya dan si mas itu beli seserahan. Kenapa harus seserahan duluan? Karena mertua saya nyerahin urusan beli-beli barang seserahan sebagian besar ke saya dan si mas. Kan ada ya type mertua yang beliin seserahan untuk menantu itu semua dia yang beliin, kalo kata mertua saya untuk barang-barang seserahan yang dipake sehari-hari dia lebih prefer saya pilih sendiri, karena takut beda selera. Dan karena barang seserahan ini bener-bener pengen saya pake setelahnya, jadi pengennya nyari dari jauh-jauh hari juga, karena kalo kita nyari barang keburu-buru itu kadang yang kejadian adalah “yang penting ada”, bukan karena kita emang suka sama barang itu, ujng-ujungnya ga dipake juga. Hehehe…

Kebetulan jarak dari acara lamaran kita sampe ke hari H nya lumayan lama, 8 bulan ajah gitu. Hahaha.. Tapi kita jadi punya banyak waktu untuk nyiapin konsep detail acara yang kita mau. Jadilah bulan-bulan pertama setelah lamaran, cuma seserahan yang bisa disiapin duluan. Tiap minggu saya sama si mas jalan ke mall, liat-liat barang yang oke yang bisa dijadiin seserahan. Begitu liat satu barang bagus tinggal bilang “mas, ini bagus nih untuk seserahan”. Oke ga tuh, cewe mana yang ga doyan belanja kan. Hahaha…. Ga jarang juga koq saya dateng ke diskonan di mall untuk nyari seserahan :)

Apa aja sih barang seserahan? Dan harus berapa banyak sih? Kalo itemnya sih terserah maunya masing-masing ya, menurut saya ga ada aturan khusus untuk seserahan harus ada barang ini, barang itu. Dan kalo kata orang jumlah seserahan itu harus ganjil, tapi buat saya sih itu mitos aja yah. Hehehe.. Dulu saya juga ga terlalu saklek untuk seserahan mau ini itu, ketemu yang bagus ya dibeli.

Dulu untuk seserahan, saya minta dikasih satu set peralatan untuk di kamar mandi, tempat sabun, tempat sikat gigi, dll. Hahaha… Jarang pasangan yang naro barang ginian di list seserahan mereka, tapi waktu itu, pas mau nikah, saya lagi renov kamar mandi di kamar saya. Renov total dengan desain yang saya pengen, dan saya pengen banget itu kamar mandi diisi sama barang-barang yang bagus, jadi saya minta aja tuh barang-barangnya dijadiin seserahan :) Yang ini kita beli di ace hardware, dengan nuansa hitam, sesuai nuansa kamar mandi baru saya waktu itu :)

Si mas juga pengen kita punya jam kembaran, jadi deh kita beli jam sepasang dan yang punya saya dimasukin jadi salah satu barang seserahan. Dulu untuk jam tangan ini kita beli sepasang di Watch Palace. Trus lagi kita jalan-jalan ke Grand Indonesia, mampir ke Seibu, pas ada diskonan handuk Terry Palmer. Lumayan banget waktu itu harganya, jadi kita beli deh tuh se-set handuk disitu.

Nah trus barang lainnya agak standard cewe ya, cewe mana yang ga doyan dibeliin tas, sepatu, dompet, make up? Hahaha… Untuk tas saya nemu diskonan di Java depan Sarinah. Waktu itu ga sengaja lagi jalan kesana, pas lagi ada diskon gede up to 70%, saya muter, ehh nemu tas warna putih cantik banget. Langsung minta aja sama si mas buat jadi seserahan. Nah pulangnya ke Sarinah, malah nemu high heels warna putih juga, love at the first sight sama high heels ini, jadi langsung beli :) Untuk dompetnya, sumpah ya saya pas mau dilamar itu emang lagi ngincer banget satu dompet warna putih, tapi ga saya beli-beli karena waktu itu abis beli domlet baru juga. Nah pas banget suruh nyari barang seserahan, saya ngerengek sama si mas minta beliin itu dompet buat dijadiin seserahan. Wkwkwkwk… mayaaaannnnn :)

Untuk make up, saya beli Ristra Platinum, karena emang merk make up itu yang saya pake. Ga beli terlalu banyak sih, cuma yang standar, loose powder, compact powder, foundation, sama lipstick aja. Waktu itu ada pilihan mau dibungkus disana atau kita beli satuan, ternyata kalo dibungkusin sama mereka, nambahnya lumayan, saya lupa berapa, tapi akhirnya saya pilih bungkus sendiri aja.

Sisa seserahannya mertua saya yang beliin, ada perhiasan, mukena, kain untuk bikin kaftan, jilbab-jilbab-an, sampe dibeliin satu set tupperware gitu. Dimana seserahan semacem lingerie, underwear, bed cover? Sekali lagi saya ga saklek sama item seserahan ini. Saya agak risih kalo lingerie atau underwear jadi seserahan, soalnya itu kan dibawa-bawa gitu kan sama orang lain pas mau diserahin, nah saya risih aja kalo ada orang lain ngeliat “daleman” yang mau saya pake. Hehehe.. Trus untuk bedcover nih, tadinya sih mama saya juga nyuruh saya beli bedcover, tapi saya ga mau. Karena teori saya nih, pas nikahan nanti pasti banyak yang ngado bedcover, minimal dapet 2 deh pasti, jadi saya ogah beli sendiri. Hahaha *tapi bener aja yah, kita dapet kado bed cover 3 biji koq :)

Nah untuk kotak dan hias seserahannya gimana? Seserahan itu kan harusnya di pihak cowo ya. Tapi waktu itu kondisi saya, keluarganya si mas ada di Semarang, si mas nya aja yang merantau ke Jakarta sendirian. Nah berhubung setengah barang seserahan ada di Jakarta dan emang seserahan kan dipake untuk acara disini, jadi untuk simple nya kita putusin untuk seserahan dibungkus aja disini. Kalo dibawa ke Semarang, dibungkus disana, trus bungkusan gede-gede itu mesti dibawa lagi ke Jakarta pasti ribet. Untuk kotaknya, saya survey dulu ke beberapa tempat. Mulai dari pasar mayestik, pasar pagi mangga dua, sampe ke kolong stasiun cikini. Awalnya ke pasar mayestik, banyak sih, tapi si mas yang ga bisa masuk pasar becek bau ikan itu, lemes duluan suruh milih-milih disana. Hahaha.. Saya sempet muter sekali sih di bagian yang jual seserahan disana, sempet tanya-tanya harga, tapi saya mutusin untuk ga ambil disana karena si mas yang ga tahan bau pasar, nanti milihnya ga optimal juga. Hehehe…

Trus kita sempet cek ke pasar pagi mangga dua, waktu itu sekalian survey untuk souvenir, tapi kotak seserahan yang dijual disana bener-bener bukan selera saya dan si mas. Kita pengen kotak yang minimalis aja, dan bisa dipake lagi nantinya, sementara yang dijual di mangdu itu kebanyakan yang kaya ada renda-rendanya gitu loh… Akhirnya survey terakhir ke kolong stasiun cikini. Jadi suka ga sengaja aja sih, kebetulan kita sering lewat situ, jadi keinget perasaan banyak yang jual-jualan kotak sama tempat parsel disana, jadi nyoba dateng aja. Ternyata di cikini lebih banyak pilihannya. Harganya tergantung ukuran dan model, untuk yang tutupnya pake mika juga ketinggian mika mempengaruhi harga. Kalo ga salah harga paling murah sekitar 15ribuan untuk kotak yang ga terlalu gede, 20-30ribuan untuk kotak ukuran sedang. Disana juga terima jasa hias seserahannya, kalo ga salah satu seserahan itu dipatok sekitar 30ribuan, cuma jasa hiasnya aja, exclude kotak dan bahan-bahan untuk hiasnya ya. Mahal ya? Embeeerrrr….

Nah, karena seserahan saya jumlahnya banyak, kalo ga salah waktu itu ada 11 seserahan, kalo pake jasa hias disana lumayan juga, 300ribu sendiri untuk ngehiasnya doank. Akhirnya saya mutusin untuk beli kotaknya aja dulu, masalah hiasnya saya pikirin belakangan, karena acaranya masih lama juga. Tips untuk yang hias seserahannya ga mau sekalian di tempat beli kotaknya, list dan ukur secara detail barang seserahannya. Karena itu yang nentuin kita harus pesen kotak segede apa. Dan dijamin, kalo kita ujuk-ujuk dateng kesana tanpa punya list dan seberapa gede ukuran seserahan kita, pasti bingung. Dan pikirin juga, untuk menghemat pembelian kotak, ada item-item yang bisa dijadiin dalam satu kotak, misalnya tas dan dompet.

Saya sempet cari referensi tempat hias seserahan lainnya, ketemu yang terkenal itu di ITC Kuningan, lantai dasar. Kalo dari pintu masuk samping yang bersisian sama pintunya Mall Ambasador, langsung belok kanan lurus sampe mentok, tokonya ada di ujung. Sempet nanya disana dan harganya sama aja sama di cikini, 30ribuan. Dan setelah saya survey ke beberapa tempat ya rata-rata emang paling murah segitu untuk jasa hias seserahan. Jadi saran saya, kalo emang punya bakat untuk susun-susun barang jadi bagus di dalem kotak, atau punya kenalan yang bisa, kerjain sendiri aja, hematnya jauh banget :) Ga perlu juga koq saklek sama bentuknya yang harus selalu dibentuk-bentuk bebek-bebekan, angsa-angsaan, masjid, dll. Disusun secara minimalis pun hasilnya ok banget loh.

Kalo saya gimana? Berhubung saya orang yang ga mau rugi jadi saya cari alternatif sejadi-jadinya biar ga perlu bayar jasa hias seserahan. Hahaha.. Saya suka mampir ke Gramedia, baca buku-buku tentang hias seserahan, pelajarin bahan yang dibutuhin, cara, dan liat-liat cara nyusunnya. Banyak juga koq buku yang nampilin seserahan yang dihias secara minimalis tapi hasilnya keren banget, ga perlu dibentuk-bentuk yang aneh-aneh segala. Dan kebetulan ada temen mama saya yang pinter juga hias-hias gini, kalo cuma untuk yang minimalis aja dia bisa, akhirnya saya minta tolong sama temen mama saya deh. Hahaha…

Untuk pelengkap hias seserahannya saya beli kain satin yang murah aja di pasar mayestik, yang semeternya cuma 10ribuan. Kalo ga salah saya beli 2 meter aja cukup. Kain satin dipake untuk alas kotak seserahan nantinya. Trus saya beli boneka-boneka teddy bear kecil di mangga dua, murah koq, kalo ga salah 3ribuan satu bonekanya. Boneka ini bisa dijadiin pemanis untuk barang-barang kaya tas atau dompet. Trus beli plastik penutup yang banyak dijuak di toko kado, jangan lupa siapin khusus isolasi, double tape, pita-pitaan. Siapin juga kertas koran dan styrofoam bekas yang bisa dipake untuk undak-undakan. Untuk beli-beli bahan tambahannya itu saya cuma abis sekitar 50ribuan aja.

Nah waktu bikin seserahannya, saya ngarahin temen mama saya maunya seperti apa. Karena simple juga, jadi temen mama saya juga ga kesusahan, ditambah lagi semua bahan pelengkap udah saya siapin duluan. pas hias seserahannya pun, saya nungguin disana, jadi kalo temen mama saya mulai bingung sama penataannya harus gimana, saya bisa ngarahin juga. Jadi tips nya kalo mau hias seserahan sendiri atau minta tolong sama kerabat, siapin aja design simple untuk hias seserahannya, design bisa nyontek aja di buku-buku yang dijual di toko buku, beli bahan pelengkapnya, dan tinggal arahin aja maunya seperti apa. Beneran ga susah koq untuk ngerjain beginian, yang penting ada niat aja. Tapi kalo ngerasa repot dan males sih ya boleh aja bayar jasa hias seserahan yang 30ribu sekotak itu. Hehehe….

Digg it StumbleUpon del.icio.us Google Yahoo!

5 responses to “[Wedding Story] Seserahan”

  1. ClassixVidya says:

    wah seru juga git, kalau ditulisin, gw juga mau nulisin ah… copy ide yak. dulu juga waktu persiapan g sempet nulis jadinya ya skrg2 ini mau nulis segala rentetan persiapan wedding dulu, hahaha..

    iya emang paling seru belanja seserahan yak, apa yg kita mau tgl beli aja dan akhirnya kepake semua :)

  2. gitaevanda says:

    Iya vid…waktu persiapan suka ga sempet nulis2 disini…jadi skarang pengen rasanya diabadikan…cieee…hahaha

  3. lia says:

    mbak gita… pas banget tips nya… gw ma bowo pas cari-cari seserahan. skr lagi cari tempat buat bikin baju buat acara widodaren (bukan acara resepsi), ada referensi ga dimana? kayak baju2 gamis tapi ada veil nya gitu… trus emang buat nikahan…

    • gitaevanda says:

      liaaaaa…..lo mau merit sama si bowo akhirnya? selamaaattt :D kapan? :)
      kalo tempat bikin baju gw ga ada referensi li, soalnya kmrn baju resepsi gw nyewa, baju akad malah gw beli jadi…krn gw ga punya tukang jait langganan, kalo ada baju yang dijait takut suka diluar harapan kita…jadi ga berani…hehehe

  4. jaket kulit says:

    jaket kulit…

    [...]bloGita » Blog Archive » [Wedding Story] Seserahan[...]…

Leave a reply