Warning! Jangan suka iseng ngarep yang engga-engga!

Posted on 9:59 pm

Kalo kata orang “kamu itu adalah pikiranmu” saya kayanya setuju deh. Sering denger kan orang bilang kalo mikirnya ga bisa mulu ya bakal beneran ga akan bisa, tapi kalo kita mikir kita bisa ya jadi bisa. Jadi pikiran itu punya kekuatan yang luar biasa ya. Buat saya yang orangnya panikan dan paranoid, melintas pikiran yang engga-engga *amit-amit* kadang sering, tapi ya melintas gitu aja deh, karena saya mikirnya juga ga pernah serius. Tapi kalo sampe ngarep yang engga-engga, artinya pikiran itu bener-bener serius bercokol di otak saya.

20120211-080732.jpg

Ceritanya nih, hari ini si mas ada meeting di Bogor 2 hari. Tapi si mas bilang ga akan nginep di Bogor, semalem apapun meeting hari pertama selesai pasti tetep balik ke rumah. Nah saya yang orangnya penakut gini, kalo si mas pulang kemaleman banget, saya ragu bisa lama-lama sendirian di rumah, jadilah baru kelar jam makan siang udah ribut nge-bbm si mas jadinya mau pulang jam berapa, padahal saya udah tau sih jawabannya, pasti dia jawab “belum tau”. Akhirnya saya bilang sama si mas “kalo gitu nanti aku pulang telat aja deh dari kantor, takut bingung di rumah sendirian mau ngapain”. Nah dari percakapan itu dimulailah pikiran-pikiran aneh yang cenderung sampe ngarep gitu yah…
Pertama, mau pulang telat enaknya di kantor aja apa nge-mall yah?
Kedua, kalo nge-mall enaknya ke ambasador yang deket kantor apa ke bintaro plaza yang deket rumah yah?
Ketiga, lagi pengen liat-liat baju apa buku ya? Kayanya enakan buku nih.. Kira-kira lagi ada buku bagus apa ya yang bisa dibaca gratisan di Gramedia Bintaro?
Keempat, kalo di Bintaro Plaza makan apa ya enaknya?
Kelima, *langsung buka jadwal kereta* kereta yang di atas jam 6 dari sudirman itu jam berapa aja ya?
Keenam, hmmm…enakan naik kereta setengah7 dari sudirman, atau sekalian aja nih naik jam7 dari sudirman ke tanah abang trus lanjut kereta setengah8 dari tanah abang ke rumah..

Okeee… Kalo pikiran saya itu sampe membentuk sekian banyak skenario seperti di atas, artinya dari pikiran itu udah berubah jadi harapan. Daaannn, sejam aja dari saya mikir begitu, tiba-tiba saya liat langit gelaaappp banget dan ujan deh! Deres pula ujannya. Sempet bingung sebentar nih, langsung mikir “duhh ujan begini kereta gangguan ga ya?”. Tapi konyolnya saya mikir lagi “ehh nih ujan kapan berhenti ya? Kalo sampe jam5 masih deres aja nih, ada alasan gw pulang telat donk”. Ternyata baru jam4 ujannya berhenti dan saya mengurungkan niat untuk pulang telat, jadi malah mikir pulang buru-buru takut keretanya susah. Tapi harapan tetaplah harapan, harapan yang terlanjur keluar pertama adalah harapan yang engga-engga, mau pulang telat.

Begitu saya sampe stasiun sudirman, beli karcis, ada pengumuman kalo sinyal di pasar minggu gangguan, jadi kereta yang lewat situ ketahan. Deeennnggg!!! Saya udah duga pengumuman selanjutnya pasti kereta serpong jadi kenapa-napa. Bener aja, abis itu muncul pengumuman “untuk kereta tujuan serpong masih tertahan di Depok dalam waktu lama karena masih menunggu sinyal”. Yaaa yaaa yaaaaa, tapi saya masih punya harapan. Naik kereta apapun yang ke tanah abang, di tanah abang nanti ada kereta ke serpong yang dari kota dan yang dari serpong ke tanah abang balik ke serpong. Santailah saya duduk-duduk nunggu kereta lagi.

15 menit kemudian dateng deh tuh kereta yang mau ke tanah abang, naiklah saya. Amaaannn, sampe tanah abang masih jam 6 kuirang 5 di jam saya, kereta yang dari kota harusnya pas baru mau masuk tanah abang. Pas saya sampe sana, ternyata ada pengumuman kereta yang dari kota ya masih ada di kota. Hahaha.. Eitss tapi masih ada harapan, biasanya ada juga jam segitu kereta yang dari serpong ke tanah abang lalu balik lagi ke serpong. Sekali lagi harapan tinggalah harapan, saya denger pengumuman lagi kalo kereta yang dari serpong yang jam segitu harusnya udah mau masuk tanah abang juga ternyata masih di serpong, blm bisa berangkat karena keretanya dalam pemeriksaan. Hahahahahaaaa.. Nangis ga lo Git!

Mba-mba yang berdiri deket saya ada yang udah panik segala pengen naik bus atau taxi aja. Saya sih buka twitter dulu, cari berita jalanan, kalo macet sih pasti macet, tapi masalahnya ada banjir dan pohon tumbang ga. Soalnya saya udah pernah 2 kali kantor-rumah jadi 5jam, sekali karena ujan trus banjir, sekali lagi karena ujan trus pohon tumbang. Jadi kalo ada pohon tumbang dan banjir sori dori mori yah saya suruh nge-bus lagi. Ga bakalan, kecuali kalo kereta juga ga jalan sama sekali.

Jadi saya mending pasrah luntang lantung di stasiun nungguin kereta. Selama masih ada yang senasib mah hayu aja. Wkwkwkwk… Akhirnya jam 6 lewat ada pengumuman kalo kereta udah jalan dari stasiun kota. Nyampe tanah abang pas jam setengah7. Itu pas aja gitu sama “harapan” iseng saya siang-siang tadi kalo saya pengen naik kereta yang jam setengah7, beneran setengah7 jadinya saya naik kereta. Tapi kali ini plus bonus dempet-dempetan tanpa ampun. Untung saya di gerbong cewe dan berdiri di posisi strategis. Jadi ga cape-cape amat :D

Nah saya sampe stasiun jurangmangu jam 7 lewat dan sampe rumah jam setengah8. Baru setengah jam saya sampe rumah, duduk manis di sofa sambil nonton tv, si mas udah nyampe rumah juga dari Bogor. Jadi semua yang kejadian dari siang tadi sampe malem ini serasa pas yah sama “harapan” iseng saya tadi siang. Hahahahaha.. Rasain lo Git! Lain kali saya mau serius ngarep yang enak-enak aja ahh, ga lagi-lagi iseng ngarep yang aneh-aneh kaya gini lagi deh :D

Okeee… Kalo pikiran saya itu sampe membentuk sekian banyak skenario seperti di atas, artinya dari pikiran itu udah berubah jadi harapan. Daaannn, sejam aja dari saya mikir begitu, tiba-tiba saya liat langit gelaaappp banget dan ujan deh! Deres pula ujannya. Sempet bingung sebentar nih, langsung mikir “duhh ujan begini kereta gangguan ga ya?”. Tapi konyolnya saya mikir lagi “ehh nih ujan kapan berhenti ya? Kalo sampe jam5 masih deres aja nih, ada alasan gw pulang telat donk”. Ternyata baru jam4 ujannya berhenti dan saya mengurungkan niat untuk pulang telat, jadi malah mikir pulang buru-buru takut keretanya susah. Tapi harapan tetaplah harapan, harapan yang terlanjur keluar pertama adalah harapan yang engga-engga, mau pulang telat.

Begitu saya sampe stasiun sudirman, beli karcis, ada pengumuman kalo sinyal di pasar minggu gangguan, jadi kereta yang lewat situ ketahan. Deeennnggg!!! Saya udah duga pengumuman selanjutnya pasti kereta serpong jadi kenapa-napa. Bener aja, abis itu muncul pengumuman “untuk kereta tujuan serpong masih tertahan di Depok dalam waktu lama karena masih menunggu sinyal”. Yaaa yaaa yaaaaa, tapi saya masih punya harapan. Naik kereta apapun yang ke tanah abang, di tanah abang nanti ada kereta ke serpong yang dari kota dan yang dari serpong ke tanah abang balik ke serpong. Santailah saya duduk-duduk nunggu kereta lagi.

15 menit kemudian dateng deh tuh kereta yang mau ke tanah abang, naiklah saya. Amaaannn, sampe tanah abang masih jam 6 kuirang 5 di jam saya, kereta yang dari kota harusnya pas baru mau masuk tanah abang. Pas saya sampe sana, ternyata ada pengumuman kereta yang dari kota ya masih ada di kota. Hahaha.. Eitss tapi masih ada harapan, biasanya ada juga jam segitu kereta yang dari serpong ke tanah abang lalu balik lagi ke serpong. Sekali lagi harapan tinggalah harapan, saya denger pengumuman lagi kalo kereta yang dari serpong yang jam segitu harusnya udah mau masuk tanah abang juga ternyata masih di serpong, blm bisa berangkat karena keretanya dalam pemeriksaan. Hahahahahaaaa.. Nangis ga lo Git!

Mba-mba yang berdiri deket saya ada yang udah panik segala pengen naik bus atau taxi aja. Saya sih buka twitter dulu, cari berita jalanan, kalo macet sih pasti macet, tapi masalahnya ada banjir dan pohon tumbang ga. Soalnya saya udah pernah 2 kali kantor-rumah jadi 5jam, sekali karena ujan trus banjir, sekali lagi karena ujan trus pohon tumbang. Jadi kalo ada pohon tumbang dan banjir sori dori mori yah saya suruh nge-bus lagi. Ga bakalan, kecuali kalo kereta juga ga jalan sama sekali.

Jadi saya mending pasrah luntang lantung di stasiun nungguin kereta. Selama masih ada yang senasib mah hayu aja. Wkwkwkwk… Akhirnya jam 6 lewat ada pengumuman kalo kereta udah jalan dari stasiun kota. Nyampe tanah abang pas jam setengah7. Itu pas aja gitu sama “harapan” iseng saya siang-siang tadi kalo saya pengen naik kereta yang jam setengah7, beneran setengah7 jadinya saya naik kereta. Tapi kali ini plus bonus dempet-dempetan tanpa ampun. Untung saya di gerbong cewe dan berdiri di posisi strategis. Jadi ga cape-cape amat :D

Nah saya sampe stasiun jurangmangu jam 7 lewat dan sampe rumah jam setengah8. Baru setengah jam saya sampe rumah, duduk manis di sofa sambil nonton tv, si mas udah nyampe rumah juga dari Bogor. Jadi semua yang kejadian dari siang tadi sampe malem ini serasa pas yah sama “harapan” iseng saya tadi siang. Hahahahaha.. Rasain lo Git! Lain kali saya mau serius ngarep yang enak-enak aja ahh, ga lagi-lagi iseng ngarep yang aneh-aneh kaya gini lagi deh :D

Digg it StumbleUpon del.icio.us Google Yahoo!

Leave a reply