Kuretase

Posted on 3:59 pm

Karena sekitar sebulan yang lalu saya baru menjalani yang namanya kuretase, jadi ayo coba kita share dikit soal kuretase nya :) Kenapa saya ngerasa proses ini butuh di-share? Karena pada hari-hari menjelang kuretase, perasaan saya udah campur aduk, takut sakit, takut kalo kuretasenya gagal, sampe perasaan takut mati (ini dosanya banyak bener sih sampe takut mati..wkwkwkwk). Akhirnya browsing kesana kemari, baca ratusan page forum-forum yang bahas soal kuretase, sampe nanya-nanya ke hampir semua temen yang saya tau dia pernah kuretase. Banyak orang bilang “ga sakit koq, kan dibius, cuma sebentar juga, tau-tau udah kelar aja”. Tapi ada juga yang bilang pasca kuretasenya begini begitu. Huaaa..parno deh poko’nya :(
Jadi, kalo kata kamus bahasa Indonesia, kuretase adalah pembersihan dinding rahim dengan kuret. Sementara kuret adalah alat yang dilengkapi dengan kikis pada salah satu ujungnya untuk membersihkan rahim. Membersihkan rahim dengan kuretase itu bukan karena keguguran aja loh, bisa macem-macem ternyata. Tapi bisa juga karena ada endometrium, plasenta yang ketinggalan waktu melahirkan, dll. Kalo kasus saya udah jelas ya, kuretasenya karena kasus abortus (keguguran). Kuretase harus dilakukan oleh ahlinya, dan insya Allah kalau prosedurnya benar, kuretase berjalan dengan baik :)

Waktu itu saya dijadwalkan untuk kuretase jam 8 pagi. Jadi hari itu pagi-pagi banget udah berangkat dari rumah, ditemenin suami, mama saya, dan ade saya. Daftar-daftar dulu, dan langsung masuk kamar bersalin, ganti baju semacem baju operasi gitu, dan nunggu dokternya dateng. Ketakutan pertama yang muncul saat itu adalah : gimana kalo biusnya gagal tanpa ketauan dan waktu saya di-kuretase itu saya masih ngerasain sakitnya. Kayanya ini takutnya agak lebay dan bodoh sih ya *cuma saya kan belum pernah dibius :) Sampe, rombongan dokter pada dateng. Langsunglah si dokter anestesinya ngebius, dan diikuti dengan ocehan saya “ini kalo dibius bakalan tidur kan dok? koq saya belum tidur nih? koq saya ga ngantuk ya?” dan tiba-tiba.. zzzzzzzzz :p

Kira-kira ga sampe sejam kemudian, saya bangun denger suara suster bilang “Bu, udah selesai yah”. Ihh cepet ya, ga berasa loh, tau-tau udah kelar. Catet : jadi bener yang namanya proses kuretase itu emang cuma sebentar, pasien dibius total, ga berasa apa-apa, tau-tau kelar. Dan seharusnya setelah istirahat 2-3 jam udah langsung bisa pulang dan pemulihan di rumah. Jadi sebenernya ga perlu ada ketakutan yang berlebihan buat di-kuretase. Cuma, biasanya abis kuretase kan kita kehilangan banyak darah tuh, jadi pusingnya minta ampun.

Trus dengan kondisi saya masih nge-fly, dokternya bilang ke saya “Git, janinnya belum keluar semua, cuma bisa keambil plasenta, ari-ari, dan sebagian jaringan. Jadi nanti janin dicoba dikeluarin sendiri ya” Nahh loh. Jadi, sepanjang waktu itu saya browsing tentang kuretase ini ga nemu cerita begini :( Jadi begini, pada saat saya keguguran, janin saya sudah berusia antara 13-15 minggu, dan ukurannya udah 7cm aja gitu, udah terbentuk, udah ada tulang, dll. 7cm kedengerannya emang kecil sih ya, tapi ternyata jalan lahir saya pun masih lebih kecil daripada itu. Dan dengan kondisi jalan lahir yang masih kecil dan kaku, alat kuretnya pun hanya bisa dipake sampe yang gedenya cuma 7mm. Akhirnya si janin yang udah gede itu ga bisa keluar, dan si dokter diskusi sama si mas, memutuskan untuk janin dikeluarin alami supaya ga merusak jalan lahir (dengan pertimbangan saya belum pernah melahirkan). Ngerti ga lo maksudnya dikeluarin secara alami? Ya itu, kaya orang ngelahirin bayi. Saya pake diinduksi infus segala biar kontraksi. Diinduksinya pun sempet semaleman dan *macem orang kebal obat*, jalan lahir ga juga ngebuka :( Catet : kebanyakan orang keguguran itu usia janin masih di bawah 10 minggu (janin masih kecil banget) dan sekali kuretase biasanya bisa keambil semua. Bahkan keguguran pertama saya dulu, usia janin masih 6-7 minggu dan itu bisa keluar sendiri tanpa di-kuret.

Karena semaleman (begitu janin belum bisa keluar dengan kuretase, dokter mengharuskan saya untuk opname) janin ga keluar juga, akhirnya saya minta pulang ke rumah aja. Karena saya stress di rumah sakit, ditambah kasian si mas harus nungguin saya terus, saya ga bisa ditinggal sedikitpun karena saya dikit-dikit mules (kontraksi). Dokternya pun ngebolehin pulang dengan bekal obat macem-macem. Ya obat kontraksi, ngilangin rasa sakit, sampe untuk ngelunakin rahim. Sampe di rumah, rasanya sih lebih lega yah, karena di rumah sendiri tidur lebih enak, makan lebih enak :) Tingkat stress berkurang, hari ini pulang ke rumah, besok pagi janinnya keluar. Fiuhhh.. lega dan sedih sih sebenernya, tapi ya sudahlah :)

Jadi, kalo mau kuret itu sebenernya lebih banyak persiapan mental mungkin ya. Jangan takut yang berlebihan kaya saya dan ikhlas :) Untuk biaya kuret sendiri ternyata lumayan nguras kantong. Pada saat daftar untuk kuret, saya di-noted oleh bagian pendaftaran kalau biaya kuret sekitar 5-7,5 juta. Namun untuk kasus saya yang sempet opname semalem di rumah sakit (berarti ada biaya kamar perawatan), ditambah harus induksi dan jadi berentet nambah obat-obatan lain kaya obat penghilang rasa sakit, dll, dan juga biaya visit dokter, total jendral kuret++ kemarin biayanya 9,4 juta. Rincian biaya yang besarnya yaitu :

Tindakan kuretase oleh SPOG : 2,65 juta

Kamar tindakan : 1,25 juta

Dokter anestesi : 1 juta

Nah 3 komponen biaya terbesar itu kalo ditotal udah 4,95 juta sendiri. Untuk rincian biaya obat, dll nya saya ga hafal karena buanyak banget rinciannya, oh iya biaya di atas juga sudah termasuk cek lab (biasanya setelah kuretase, ada cek jaringan, dll). Biaya di atas untuk proses kuretase dan perawatan saya di RS Premier Bintaro (dulunya RS International Bintaro). Untuk yang punya asuransi, beberapa asuransi cover kuretase. Jadi yang punya asuransi bisa di-cek dulu, atau biasanya pihak rumah sakit mau bantu kita untuk ngecekin. Untuk asuransi saya kemarin, kuretase di-cover 7,5 juta. Jadi saya hanya bayar yang sisanya dari 9,4 juta itu. Dan jangan lupa, biasanya kalo abis kuret kita masih harus beberapa kali cek ke SPOG, ini duit lagi yah.

Untuk pemulihan pasca kuretase sendiri kayanya ga terlalu lama ya. Saya sekitar seminggu pemulihannya, itupun karena saya ngejalanin proses induksi jadi sempet ngalamin kontraksi selama beberapa hari, dan kontraksi berhari-hari itu cape ternyata :) Setelah seminggu, saya udah masuk kantor lagi, udah lari-lari ngejar kereta lagi, udah nge-mall lagi, udah pecicilan lagi deh poko’nya. Untuk yang ngantor nih, menurut beberapa yang saya baca, ada yang bilang kuretase itu punya jatah cuti sampe 1,5 bulan, dokter SPOG saya waktu saya keguguran yang pertama bilang kalo kita keguguran kita punya jatah cuti 2 minggu. Dan saya sendiri sebener-benernya ga ngecek ke kantor berapa lama izin yang bisa saya dapet. Tapi kemaren saya cuma izin 2 minggu, setelah itu masuk kantor lagi. Selain waktu saya ga ngantor itu kerjaan lagi banyak, kelamaan di rumah juga ga bagus buat psikologis kita yang baru keguguran. Well, tiap orang beda sih emang. Tapi lama-lama di rumah (dimana saya itu kan kalo siang di rumah sendirian ya), malah bikin sedih terus. Mendingan ngantor deh sekalian, ketemu temen-temen :)

Dan ini ada satu bacaan tentang kuretase yang bagus buat nambah pengetahuan aja, silahkan langsung cek ke tekape :)

 

 

Digg it StumbleUpon del.icio.us Google Yahoo!

9 responses to “Kuretase”

  1. Nella says:

    Ya Allah ngeri banget itu kureeett…!! Smg ga da kuret2an lgi ya say… Smg kita berdua diberi kesempatan utk hamil lg dan melahirkan bayi dgn smpurna..Amiinn Yaa Rabb.. :D

  2. Feni says:

    Aaamiiinn *kenceng* for you, you two, Nella & Mba Gita :)

  3. Reefqa says:

    Bener g sih,klu abis kuret minim 3bln br boleh hamil lg? Ada g sih yg hamil kurang dr itu,tp berhasil smapai melahirkan?

  4. erhy says:

    Aku keguguran pas kandunganku masih berumur 2 bulan 25 hari tp ªķΰ gak dikuret,, tp kok sampe satu minggu pasca kguguran masih α̲̅ϑα̲̅ darah Y̶̲̥̅̊a̶̲̥̅̊n̶̲̥̅̊g keluar tp dikit sihh,, normal G̲̮̲̅͡åк̲̮̲̅͡ sih??

    • gitaevanda says:

      dulu aku juga keguguran yg pertama ga dikuret, keluar darah sampe sekitar hampir 2 minggu, 1 minggu terakhir keluar dikit2 kaya flek gitu.. kata dokternya sih emang gt ya..hehehe

  5. bunda yuan says:

    tgl 12 02 2013,keguguran usia 9 minggu,emang dr tgl 5 dah ngeflek2,dah kedokter,,Smpet berhenti tgl 9 ngeflek lg,,tdinya mau periksa tp sikecil lg sakit,jd ditunda,,tgl 12 sore brangkat priksa,pas diperjalan,waktu itu ujan gede,kerasa mules..ada 20 menit mules ilang mules ilang..tiba2 krasa bruuss..kya ada yg keluar..untung dah dket t4 dokternya..waktu msuk kyak ada yg keluar lg..lgsg ditangani ma dokter..pasang infus..dokter bilang,janin dah keluar dan msh ada sisa2 jaringan.jd hrs dikuret..rasanya dikuret sakiit bgt,soalnya aku ga dibius,,ya teriak2,kedenger bunyinya.krok2,cekrit2.kya ada yg digunting..perut rasanya mules,ga smpek 5 menit beres..bru dokter blg,,aku ga dibius soalnya aku dah pendarahan hebat,jd kalo dibius malah bhaya,,dan malah bisa ga bngun2..tp alhamdulilah skrg dah sehat..meski sedih..

Leave a reply