Ka eR eL

Posted on 10:39 am

The story from a newbie ‘anker’…
KRL alias kereta rel listrik, kereta *bekas* yang diimport dari Jepang untuk dipake jadi kereta yang lalu lalang nganterin penumpang di seputaran Jabodetabek. Para penumpangnya menyebut diri mereka anker (anak kereta), ada juga yang bilang roker (rombongan kereta). Nahh sebulan belakangan ini saya lagi akrab sama yang namanya KRL ini. Saya dan si mas mulai ninggalin budaya naik motor ke kantor dan beralih ke KRL karena macetnya Jakarta yang makin ga karu-karuan, capeeee naik motor rumah-kantor-rumah tiap hari *just so u know, jarak rumah kita ke kantor itu 25-30km..juaaauuhhhhh*.

20120211-094436.jpg

Saat ini kita naik KRL dari stasiun Jurangmangu yang kebetulan bisa ditempuh 5 menit naik motor dari rumah kita. Ehh, saya suka deh stasiun ini, ini stasiun udah ada dari jaman dulu katanya tapi baru tahun ini *mungkin* dihidupkan lagi dan mulai jadi stasiun aktif. Stasiun ini *katanya* termasuk yang paling bagus dari stasiun-stasiun lain di sepanjang jalur serpong, denger-denger sih *gosip* ada pejabat KAI yang tinggal di deket stasiun ini, jadinya stasiun ini dibikin bagus banget. Bersih, rapi, tempat parkir juga luas dan enak. Tapi letak stasiun ini udah di tengah-tengah, untuk kereta yang dari serpong menuju tanah abang, stasiun ini udah stasiun keempat, jadi kalo naik pas jam sangat sibuk, boro-boro ngarepin bisa duduk, udah bisa masuk ke dalem aja syukur :) Nah kalo pulangnya, saya naik dari stasiun Sudirman. Lagi-lagi saya dapet stasiun bagus. Hihihi.. Sebenernya sih dari kantor saya lebih deket kalo ke stasiun Karet, tapi saya tetep pilih Sudirman, toh tetep sama-sama naik angkot 2 kali dari kantor untuk sampe ke stasiun ini. Stasiun Karet lebih kecil dan sepi, tapi terlalu terbuka jadi debunya ga nahan disana. Nah kalo di Sudirman walaupun lebih rame, tapi suasananya lebih enak menurut saya.

Dulu jaman saya masih sekali-sekali naik kereta, masih ada 3 jenis kereta, ekonomi, ekonomi AC, sama express. Dulu saya selalu naik yang express, karena cuma itu kereta serpong yang berhenti di stasiun Sudirman. Sejak beberapa bulan lalu, diterapin sistem baru nih, kereta jadi cuma ada 2 jenis, ekonomi dan AC. Yang AC ini namanya jadi kereta commuter line. Sepengertian saya, intinya si commuter line ini berhenti di tiap stasiun di tiap rutenya, kalo mau turun di stasiun yang beda rute, harus transit dulu nyambung kereta lainnya. Kalo dulu si KRL express kan ga berhenti di tiap stasiun tuh. Jadi sebenernya justru jadi lebih simple dan enak. Untuk jalur serpong, cuma beberapa yang sampe ke Sudirman, banyak yang cuma sampe Tanah Abang, nah kalo begitu saya harus transit untuk sampe Sudirman. Jadi turun di Tanah Abang dan pindah kereta yang mau menuju Sudirman tanpa harus beli tiket lagi. Kalo pernah nyobain naik MRT di luar negri kan emang rata-rata konsepnya single operation seperti itu, kalo emang kereta kita ga lewat jalur stasiun yang kita tuju, kita harus transit dulu, sama kaya konsepnya TransJakarta. Jadi penerapan single operation itu sebenernya kemajuan konsep koq untuk KRL disini.

Trus gimana pelayanannya? Apa ada kemajuan juga? Hihihi… Aduhhh kalo urusan yang ini yah, pasrah aja deh. Urusan kereta telat, mogok, gangguan sinyal mah udah biasa kali yah. Pengalaman paling buruk saya itu pas hujan deras ada kereta di depan saya yang kebakar, dan kereta saya berhenti di stasiun Kebayoran luaamaaa banget. Saya nunggu 1,5 jam dan akhirnya turun nyarter angkot sampe ke Bintaro. Huhuhu… Tapi biar begitu saya sih masih ok aja, soalnya yang begini kan ga tiap hari, sepanjang saya naik kereta seringan ga bermasalahnya koq. Hehehe… Yang menjadi keluhan utama saya sih jumlah armadanya kurang dibanding penumpangnya. Di jam sibuk, kereta itu jadwalnya bisa 20-30menit sekali baru ada lagi. Padahal penumpang di jam-jam itu luar biasa banyaknya. Di luar negeri pun penumpangnya juga ga kalah banyak sama di Jakarta, tapi kereta mereka dateng tiap 2-3 menit sekali. Tapi mari kita coba liat dari sisi lain, kereta kita kan bukan monorail yang jalannya di bawah tanah atau punya lintasan sendiri di atas yang jelas-jelas ga mengganggu jalan raya. Kereta kita itu kan lintasannya masih motong jalan raya sana sini. Kebayang kalo kereta kita jadwalnya kaya MRT yang 2-3 menit sekali, itu jalanan bisa-bisa lampu merah ga ijo-ijo yang ada. Hehehe…

Sejauh ini, walaupun tiap pagi saya dempet-dempetan di kereta karena saking penuhnya dan tiap sore saya berebutan masuk kereta demi bisa duduk, saya sih enjoy aja deh. Toh sekarang transportasi ini yang paling masuk akal dibanding saya harus macet-macetan ga jelas di jalanan. Kalo lagi ga ada masalah, naik kereta dari Jurangmangu ke Sudirman dan sebaliknya cuma 30-40 menit aja, cukup waras buat saya yang kerja di tengah kota tapi tinggal di pinggiran. Untuk ngilangin cape berdiri di kereta, saya cukup sumpel kuping pake iPod, kalo agak longgar bisa sambil baca buku. Malah saya suka liat orang yang sambil nonton film di tablet, lagi seru-serunya tau-tau udah sampe di tujuan :) Kalo udah di dalem kereta, kadang saya suka sugesti diri saya sendiri kalo saya itu lagi naik MRT, bukan KRL. Wkwkwkwk.. Udah gila kali deh, tapi kadang itu ampuh untuk bikin kita ngerasa lebih bersyukur loh. Hahaha… Toh, dalemnya KRL itu ga jauh beda koq sama MRT ala luar negri..

Yang saya lagi tunggu-tunngu banget sih kapan ya diterapin system tiket langganan elektronik yang kaya di luar negri. Sekarang sih emang udah ada tiket langganan, tapi systemnya dipukul rata, dan bukan tiket langganan elektronik yah. Jadi itung-itungan saya rugi buat saya yang naik kereta cuma senin sampe jumat. Kalo pake tiket langganan elektronik kan malah jadi bisa dilakukan perhitungan tarif sesuai jarak, jadi kita nge-tap kartu di pintu masuk dan pintu keluar. Jadi yang naik kereta dari stasiun tengah-tengah kaya saya, bayarnya jadi bisa lebih murah. System begini kan juga bisa mencegah adanya para atapers alias yang suka naik kereta di atap karena ga beli tiket juga, jadi siapapun yang naik kereta harus bayar. Di stasiun tempat saya turun-naik sih saya udah liat ada mesin untuk tap-tap-an kartu langganan elektronik itu, dan mesinnya selalu nyala, tapi ga dipake *mau dipake buat apaan juga, wong kartunya belum ada*. Seru ya kayanya kalo ada kartu langganan yang model gitu, ga perlu antri beli tiket, tinggal nge-tap kelar deh *ohhh aku ngimpi sekaliiii*. Walaupun mungkin dengan adanya system itu nantinya ada orang-orang yang pekerjaannya ga dibutuhkan lagi yaitu si tukang periksa tiket manual di atas kereta. Tapi ya untuk jadi lebih maju emang harus ada effort yang besar, bukan? :)

Dulu jaman saya masih sekali-sekali naik kereta, masih ada 3 jenis kereta, ekonomi, ekonomi AC, sama express. Dulu saya selalu naik yang express, karena cuma itu kereta serpong yang berhenti di stasiun Sudirman. Sejak beberapa bulan lalu, diterapin sistem baru nih, kereta jadi cuma ada 2 jenis, ekonomi dan AC. Yang AC ini namanya jadi kereta commuter line. Sepengertian saya, intinya si commuter line ini berhenti di tiap stasiun di tiap rutenya, kalo mau turun di stasiun yang beda rute, harus transit dulu nyambung kereta lainnya. Kalo dulu si KRL express kan ga berhenti di tiap stasiun tuh. Jadi sebenernya justru jadi lebih simple dan enak. Untuk jalur serpong, cuma beberapa yang sampe ke Sudirman, banyak yang cuma sampe Tanah Abang, nah kalo begitu saya harus transit untuk sampe Sudirman. Jadi turun di Tanah Abang dan pindah kereta yang mau menuju Sudirman tanpa harus beli tiket lagi. Kalo pernah nyobain naik MRT di luar negri kan emang rata-rata konsepnya single operation seperti itu, kalo emang kereta kita ga lewat jalur stasiun yang kita tuju, kita harus transit dulu, sama kaya konsepnya TransJakarta. Jadi penerapan single operation itu sebenernya kemajuan konsep koq untuk KRL disini.

Trus gimana pelayanannya? Apa ada kemajuan juga? Hihihi… Aduhhh kalo urusan yang ini yah, pasrah aja deh. Urusan kereta telat, mogok, gangguan sinyal mah udah biasa kali yah. Pengalaman paling buruk saya itu pas hujan deras ada kereta di depan saya yang kebakar, dan kereta saya berhenti di stasiun Kebayoran luaamaaa banget. Saya nunggu 1,5 jam dan akhirnya turun nyarter angkot sampe ke Bintaro. Huhuhu… Tapi biar begitu saya sih masih ok aja, soalnya yang begini kan ga tiap hari, sepanjang saya naik kereta seringan ga bermasalahnya koq. Hehehe… Yang menjadi keluhan utama saya sih jumlah armadanya kurang dibanding penumpangnya. Di jam sibuk, kereta itu jadwalnya bisa 20-30menit sekali baru ada lagi. Padahal penumpang di jam-jam itu luar biasa banyaknya. Di luar negeri pun penumpangnya juga ga kalah banyak sama di Jakarta, tapi kereta mereka dateng tiap 2-3 menit sekali. Tapi mari kita coba liat dari sisi lain, kereta kita kan bukan monorail yang jalannya di bawah tanah atau punya lintasan sendiri di atas yang jelas-jelas ga mengganggu jalan raya. Kereta kita itu kan lintasannya masih motong jalan raya sana sini. Kebayang kalo kereta kita jadwalnya kaya MRT yang 2-3 menit sekali, itu jalanan bisa-bisa lampu merah ga ijo-ijo yang ada. Hehehe…

Sejauh ini, walaupun tiap pagi saya dempet-dempetan di kereta karena saking penuhnya dan tiap sore saya berebutan masuk kereta demi bisa duduk, saya sih enjoy aja deh. Toh sekarang transportasi ini yang paling masuk akal dibanding saya harus macet-macetan ga jelas di jalanan. Kalo lagi ga ada masalah, naik kereta dari Jurangmangu ke Sudirman dan sebaliknya cuma 30-40 menit aja, cukup waras buat saya yang kerja di tengah kota tapi tinggal di pinggiran. Untuk ngilangin cape berdiri di kereta, saya cukup sumpel kuping pake iPod, kalo agak longgar bisa sambil baca buku. Malah saya suka liat orang yang sambil nonton film di tablet, lagi seru-serunya tau-tau udah sampe di tujuan :) Kalo udah di dalem kereta, kadang saya suka sugesti diri saya sendiri kalo saya itu lagi naik MRT, bukan KRL. Wkwkwkwk.. Udah gila kali deh, tapi kadang itu ampuh untuk bikin kita ngerasa lebih bersyukur loh. Hahaha… Toh, dalemnya KRL itu ga jauh beda koq sama MRT ala luar negri..

Yang saya lagi tunggu-tunngu banget sih kapan ya diterapin system tiket langganan elektronik yang kaya di luar negri. Sekarang sih emang udah ada tiket langganan, tapi systemnya dipukul rata, dan bukan tiket langganan elektronik yah. Jadi itung-itungan saya rugi buat saya yang naik kereta cuma senin sampe jumat. Kalo pake tiket langganan elektronik kan malah jadi bisa dilakukan perhitungan tarif sesuai jarak, jadi kita nge-tap kartu di pintu masuk dan pintu keluar. Jadi yang naik kereta dari stasiun tengah-tengah kaya saya, bayarnya jadi bisa lebih murah. System begini kan juga bisa mencegah adanya para atapers alias yang suka naik kereta di atap karena ga beli tiket juga, jadi siapapun yang naik kereta harus bayar. Di stasiun tempat saya turun-naik sih saya udah liat ada mesin untuk tap-tap-an kartu langganan elektronik itu, dan mesinnya selalu nyala, tapi ga dipake *mau dipake buat apaan juga, wong kartunya belum ada*. Seru ya kayanya kalo ada kartu langganan yang model gitu, ga perlu antri beli tiket, tinggal nge-tap kelar deh *ohhh aku ngimpi sekaliiii*. Walaupun mungkin dengan adanya system itu nantinya ada orang-orang yang pekerjaannya ga dibutuhkan lagi yaitu si tukang periksa tiket manual di atas kereta. Tapi ya untuk jadi lebih maju emang harus ada effort yang besar, bukan? :)

Dulu jaman saya masih sekali-sekali naik kereta, masih ada 3 jenis kereta, ekonomi, ekonomi AC, sama express. Dulu saya selalu naik yang express, karena cuma itu kereta serpong yang berhenti di stasiun Sudirman. Sejak beberapa bulan lalu, diterapin sistem baru nih, kereta jadi cuma ada 2 jenis, ekonomi dan AC. Yang AC ini namanya jadi kereta commuter line. Sepengertian saya, intinya si commuter line ini berhenti di tiap stasiun di tiap rutenya, kalo mau turun di stasiun yang beda rute, harus transit dulu nyambung kereta lainnya. Kalo dulu si KRL express kan ga berhenti di tiap stasiun tuh. Jadi sebenernya justru jadi lebih simple dan enak. Untuk jalur serpong, cuma beberapa yang sampe ke Sudirman, banyak yang cuma sampe Tanah Abang, nah kalo begitu saya harus transit untuk sampe Sudirman. Jadi turun di Tanah Abang dan pindah kereta yang mau menuju Sudirman tanpa harus beli tiket lagi. Kalo pernah nyobain naik MRT di luar negri kan emang rata-rata konsepnya single operation seperti itu, kalo emang kereta kita ga lewat jalur stasiun yang kita tuju, kita harus transit dulu, sama kaya konsepnya TransJakarta. Jadi penerapan single operation itu sebenernya kemajuan konsep koq untuk KRL disini.

Trus gimana pelayanannya? Apa ada kemajuan juga? Hihihi… Aduhhh kalo urusan yang ini yah, pasrah aja deh. Urusan kereta telat, mogok, gangguan sinyal mah udah biasa kali yah. Pengalaman paling buruk saya itu pas hujan deras ada kereta di depan saya yang kebakar, dan kereta saya berhenti di stasiun Kebayoran luaamaaa banget. Saya nunggu 1,5 jam dan akhirnya turun nyarter angkot sampe ke Bintaro. Huhuhu… Tapi biar begitu saya sih masih ok aja, soalnya yang begini kan ga tiap hari, sepanjang saya naik kereta seringan ga bermasalahnya koq. Hehehe… Yang menjadi keluhan utama saya sih jumlah armadanya kurang dibanding penumpangnya. Di jam sibuk, kereta itu jadwalnya bisa 20-30menit sekali baru ada lagi. Padahal penumpang di jam-jam itu luar biasa banyaknya. Di luar negeri pun penumpangnya juga ga kalah banyak sama di Jakarta, tapi kereta mereka dateng tiap 2-3 menit sekali. Tapi mari kita coba liat dari sisi lain, kereta kita kan bukan monorail yang jalannya di bawah tanah atau punya lintasan sendiri di atas yang jelas-jelas ga mengganggu jalan raya. Kereta kita itu kan lintasannya masih motong jalan raya sana sini. Kebayang kalo kereta kita jadwalnya kaya MRT yang 2-3 menit sekali, itu jalanan bisa-bisa lampu merah ga ijo-ijo yang ada. Hehehe…

Sejauh ini, walaupun tiap pagi saya dempet-dempetan di kereta karena saking penuhnya dan tiap sore saya berebutan masuk kereta demi bisa duduk, saya sih enjoy aja deh. Toh sekarang transportasi ini yang paling masuk akal dibanding saya harus macet-macetan ga jelas di jalanan. Kalo lagi ga ada masalah, naik kereta dari Jurangmangu ke Sudirman dan sebaliknya cuma 30-40 menit aja, cukup waras buat saya yang kerja di tengah kota tapi tinggal di pinggiran. Untuk ngilangin cape berdiri di kereta, saya cukup sumpel kuping pake iPod, kalo agak longgar bisa sambil baca buku. Malah saya suka liat orang yang sambil nonton film di tablet, lagi seru-serunya tau-tau udah sampe di tujuan :) Kalo udah di dalem kereta, kadang saya suka sugesti diri saya sendiri kalo saya itu lagi naik MRT, bukan KRL. Wkwkwkwk.. Udah gila kali deh, tapi kadang itu ampuh untuk bikin kita ngerasa lebih bersyukur loh. Hahaha… Toh, dalemnya KRL itu ga jauh beda koq sama MRT ala luar negri..

Yang saya lagi tunggu-tunngu banget sih kapan ya diterapin system tiket langganan elektronik yang kaya di luar negri. Sekarang sih emang udah ada tiket langganan, tapi systemnya dipukul rata, dan bukan tiket langganan elektronik yah. Jadi itung-itungan saya rugi buat saya yang naik kereta cuma senin sampe jumat. Kalo pake tiket langganan elektronik kan malah jadi bisa dilakukan perhitungan tarif sesuai jarak, jadi kita nge-tap kartu di pintu masuk dan pintu keluar. Jadi yang naik kereta dari stasiun tengah-tengah kaya saya, bayarnya jadi bisa lebih murah. System begini kan juga bisa mencegah adanya para atapers alias yang suka naik kereta di atap karena ga beli tiket juga, jadi siapapun yang naik kereta harus bayar. Di stasiun tempat saya turun-naik sih saya udah liat ada mesin untuk tap-tap-an kartu langganan elektronik itu, dan mesinnya selalu nyala, tapi ga dipake *mau dipake buat apaan juga, wong kartunya belum ada*. Seru ya kayanya kalo ada kartu langganan yang model gitu, ga perlu antri beli tiket, tinggal nge-tap kelar deh *ohhh aku ngimpi sekaliiii*. Walaupun mungkin dengan adanya system itu nantinya ada orang-orang yang pekerjaannya ga dibutuhkan lagi yaitu si tukang periksa tiket manual di atas kereta. Tapi ya untuk jadi lebih maju emang harus ada effort yang besar, bukan? :)

Digg it StumbleUpon del.icio.us Google Yahoo!

Leave a reply