Ecopark Ancol

Posted on 3:21 pm

Saya dan si mas termasuk yang doyan banget ngabisin waktu di ruang publik terbuka. Terbuka disini maksudnya bener-bener yang beratapkan langit langsung, udara sejuk bukan dari AC, bersih, rumput hijau dimana-mana. Tapi sayangnya, Jakarta sedikit sekali punya taman yang gede, bagus, kualitas udaranya terjaga *gara-gara ini saya sampe mimpi-mimpi tiap tahun bisa ngunjungin Singapore cuma untuk nyambangin East Coast Park nya!*.

Sampe akhirnya, beberapa minggu lalu, saya ngajak si mas nyobain sepedaan di Ancol. Kayanya seru tuh kan. Akhirnya, hari minggu jam 5 pagi kita udah berangkat dari rumah. Dua sepeda lipat abal-abal yang kita punya udah ngegantung dengan gagahnya di belakang mobil. Sampe Ancol baru jam 6 pagi. Dan ternyata, khusus untuk hari sabtu-minggu jam 05.00-08.00, masuk pintu gerbang Ancol cuma 10ribu/orang (biasanya 15ribu/orang). Plus dapet kupon 5ribu/orang untuk ditukerin sama makanan/minuman yang dijual di sunday market Ancol :)

Dua sepeda abal-abal yang gagah banget gelantungan di belakang mobil :D

Walau masih jam 6 pagi, ternyata Ancol udah rame juga ya sama orang-orang yang olahraga, terutama yang sepedaan. Nah, kebetulan banget, secara ga sengaja kita dapet parkir persis di depan Ecopark. Mungkin Ecopark ini udah lama ada, saya juga udah pernah denger koq kalo ada tempat di Ancol yang bernama Ecopark ini, tapi saya beneran ga pernah tau Ecopark ini tempat apaan, yang saya tau cuma dia ini tempat untuk Outbound. Eh tapi, koq banyak orang sepedaan masuk ke dalem, dan kayanya tempatnya bukan buat outbound doank. Akhirnya saya dan si mas mutusin untuk nyobain masuk ke Ecopark, ngikutin orang-orang yang sepedaan juga. Ehh ga nyangka ternyata bagus banget loh tempatnya. Ga nyangka di tengah-tengah Jakarta Utara yang biasanya panas, sumpek, dan berdebu itu ada tempat se-hijau, se-bersih, se-sejuk, se-teduh Ecopark. Wow, we love it so much!! Bener-bener satu wadah wisata publik buat orang-orang Jakarta yang udah muak sama mall :D

Nah, saya liat di dalem Ecopark ada beberapa loket. Yang saya baca sih itu loket untuk beli tiket beberapa wahana di Ecopark. Emang saya liat disana ada beberapa wahana keluarga seperti boat untuk keliling danau buatan di dalem Ecopark, segway, dll. Kalo masuk Ecopark nya sendiri, saya pernah baca di beberapa Blog orang yang katanya bayar, tapi kemaren itu saya kesana sih ga bayar ya. Langsung masuk aja, trus sepedaan di dalem. Bayar kalau mau naik wahananya aja.

Nah buat yang sepedaan, di Ecopark disediain track khusus sepeda, jadi kita yang sepedaan ga ganggu mereka yang jogging atau sekedar jalan-jalan santai keliling Ecopark. Satu keliling track sepedanya sekitar 2km. Wah, suka banget sepedaan disini :D Buat yang ga punya sepeda, ga usah khawatir, di Ecopark ada penyewaan sepeda, harganya 60ribu/jam nya. Agak mahal sih emang, tapi worth it koq buat nyobain enaknya sepedaan di Ecopark. Sepeda yang disewain juga bukan sepeda abal-abal loh, tapi sepeda Polygon yang masih baru-baru semua :D

Penyewaan dan parkiran sepeda di dermaga Ecopark

Dari yang saya baca-baca, ternyata wahana di Ecopark ini banyak juga, terutama buat anak-anak. Tapi berhubung saya belum punya anak, jadi saya ga tau tuh wahana apaan aja yang ada di Ecopark. Wkwkwkwk. Tapi suatu hari nanti saya punya anak *Aamiin*, saya pengeeenn banget ajak anak saya ke Ecopark ini. Tempat ini recommended banget deh buat wisata keluarga dan buat yang udah muak keluar masuk mall di Jakarta.

Sekedar tips aja, sebaiknya kalo mau ke Ecopark ini kayanya enaknya pagi-pagi banget ya, biar bener-bener berasa sejuknya. Kalo udah kesiangan rasanya disana agak panas ya. Jadi, ayooo sekali-sekali lupain deh weekend di mall, cobain main ke tempat terbuka yang lebih alami kaya Ecopark ini. Semoga di Jakarta makin banyak dibangun tempat-tempat kaya Ecopark ini, bukan cuma terus-terusan bangun mall aja :D

Digg it StumbleUpon del.icio.us Google Yahoo!

Leave a reply