[Bali-Gili Trawangan Trip] Day 2

Posted on 10:55 am

Jumat, 11 November 2011
Hari ini kita mau ke Gili Trawangan :D Jadi, trip ke Gili Trawangan ini baru kita putusin sekitar sebulan yang lalu, karena si mas kepengeeeennn banget ke Gili Trawangan, saya udah coba cari tiket Jakarta-Lombok, tapi ternyata mahal! Akhirnya karena kita punya tiket ke Bali dan di Bali ini jadwalnya 5 hari, jadi sekalian saya sempetin untuk bisa ke Gili Trawangan.

Ada banyak cara dari Bali untuk ke Gili Trawangan. Bisa naik pesawat yang cuma 30 menit, landing di Lombok trus lanjut ke pelabuhan Bangsal dan naik public boat ke Gili Trawangan sekitar 45 menit. Bisa juga naik kapal ferry dari PadangBai-Bali, tapi untuk yang ini saya ga begitu ngerti jalurnya dan katanya lama, bisa 6 jam-an. Nah kalo saya kemaren naik fastboat langsung dari PadangBai ke Gili Trawangan. Kenapa ga naik pesawat? Alasannya karena lebih simple aja sih, ga mesti gonta-ganti alat transportasi, karena waktu kita juga sempit.

Banyak jasa fastboat dari Bali ke Gili Trawangan, untuk trip kali ini saya pake fastboat nya Wahana Gili Ocean. Pesen tiket dari Jakarta, harga tiketnya 400ribu per orang sekali jalan, udah termasuk antar-jemput dari hotel ke pelabuhan PadangBai. Kita dijemput di hotel jam 7 pagi, sampe di PadangBai jam 8an, trus sempet sarapan dulu disana. Jam 9an fastboatnya berangkat. Isinya bule semua, cuma kita yang turis lokal dan kru kapalnya pun jelasin ini itu ga pernah pake bahasa indonesia. Hahahaha.. Ternyata turis lokal itu kalo mau ke Gili Trawangan kebanyakan naik pesawat, beda sama bule-bue yang justru banyak berangkat dari Bali naik fast boat.

 

Perjalanan menuju Gili Trawangan lancaarrr, ombak ga gede, angin juga ga gede. Jam 10.30 kita udah sampe di Gili Trawangan. Pertama kali sampe sih saya belum terlalu gimana banget yah, tapi ada bule ngomong gini ke si mas “maybe for u this is usual, but for me this is heaven!” Bangga ga tuh jadi orang lokal kalo ada bule bilang begitu. Hahaha… Rencana kita di Gili Trawangan cuma 1 malem aja. Siang ini sampe, snorkling, nikmatin pantai, dan besok pagi kita udah balik ke Bali lagi, naik fastboat yang sama jam 11 dari Gili Trawangan.

Hotel udah kita booking juga lewat Agoda, kita booking di hotel Tir Na Nog. Lewat Agoda, dapet harga 450ribuan per malem untuk kamar standard. Eh pas sampe sana, ngintip kamar deluxe nya keren banget. Langsung deh si mas minta upgrade ke deluxe, nambah US$20, sekitar 180ribuan. Sampe hotel, taro-taro barang, langsung deh keluar hotel lagi. Disini alat transportasi cuma ada sepeda dan cidomo. Cidomo itu singkatan dari cikar, dokar, mobil. Kalo kita nyebutnya delman. Disini ga boleh ada kendaraan bermotor. Jadilah kita sewa sepda aja disini. Tarif sewanya 15ribu per jam ata 50ribu per hari. Cuma mesti pinter-pinter nawar aja, apalagi kita bukan bule kan, kita nawar sewa sepeda dapet sampe 30ribu per hari.

Setelah dapet sepeda, kita langsung cari makan. Disini makanan ga ada yang murah, karena ini tempat wisata isinya bule semua, turis lokalnya dikiiiitttt banget. Menu makanan pun semua makanan bule, yang jual pizza banyak banget disini. Sekali makan dan minum seorangnya bisa abis 40-60ribuan, tapi porsinya juga gede sih.

Abis makan siang, saya langsung ke tempat penyewaan alat-alat snorkling. Sewa lengkap masker, snorkel, fin, dan life jacket dapet harag 35ribu seharian. Sekali lagi inipun mesti pake nawar. Trus sekalian saya tanya untuk paket snorkling 3 Gili gimana, ternyata snorkling 3 Gili itu cuma ada sekali sehari. Banyak sih yang ngadain, tapi semua serentak jalannya. Dari jam 10.30 sampe jam 15.00. Dan waktu saya nanya itu udah jam 1 siang, artinya kita ketinggalan tour snorkling 3 Gili nya. Hiikkssss… Padahal kan saya udah pesen fastboat untuk ke Bali besok jam 11. Tapi ga kecil harapan dulu, kita coba snorkling di pinggir-pinggir, katanya walaupun di pinggir udah bagus. Pas saya coba snorkling di pinggiran, ternyata banyak karang yang mati di pinggir. Huaaaa.. Yang bikin lumayan bagus cuma ikan-ikannya, walaupun di pinggir ikannya banyak dan bagus-bagus, tapi karangnya ga banget deh. Kita sampe coba beberapa spot, ga ada yang sebagus harapan saya untuk terumbu karangnya. Ga puaasssss!!!

Akhirnya saya berembuk sama si mas, dan 2 orang temen kita yang ikut liburan ini. Kita berencana untuk extend di Gili Trawangan sehari lagi, supaya bisa ikutan snorkling 3 Gili. Resikonya, kalo extend sehari di Gili Trawangan, di Bali saya ga bisa kemana-mana lagi. Dengan pertimbangan kalo balik ke Gili Trawangan lagi tiketnya juaaauuuhhh lebih mahal daripada kalo kita balik ke Bali, jadi kita putuskanlah merelakan liburan di Bali. Hahaha.. Yang penting pulang dari Gili Trawangan ga kebawa-bawa mimpi karena saking ga puasnya. Hehehe… Saya langsung telp ke fastboatnya, ternyata bisa donk di-reschedule. Hahaha. Harusnya saya ikutan fastboat ke Bali hari Sabtu jam 11, diganti jadi hari Minggu jam 11. Ga kena charge, fleksibel banget. Kalo naik pesawat mana bisa begini. Hehehe. Untuk hotel ternyata di Tir Na Nog udah full untuk besoknya, jadi kita ga bisa extend disana, untung aja orang sana baik-baik banget. Kita dibantuin donk sama karyawan hotelnya untuk nyari hotel lagi buat besoknya. Dan dapetlah di belakang tempat kita nginep sekarang, namanya Trawangan Cotages, cuma 250ribu per malem, ga sebagus hotel Tir Na Nog sih, cuma lumayan deh.

Jadi hari itu saya cuma snorkling di pinggir pantai dan main-main di pantai sampe jam 5 sore. Trus saya istirahat aja di hotel, berenang di pool hotel, malemnya keluar cari makan. Hari pertama di Gili Trawangan, pengen makan yang enak suasananya. Jadi saya dan si mas masuk ke sebuah restoran yang makannya di pinggir pantai, pas bulan purnama pula. Kereeeennnn :D Pas kita disana hari jumat, ternyata ada paket friday night. Dapet spaghetti, pizza medium, garlic bread seharga 55ribu aja *makan harga segini untuk berdua di Gili Trawangan itu termasuk murah*. Makanan bule disini bener-bener rasa bule, bukan kaya makanan bule di Jakarta macem pizza hut yang kalo bule yang makan bisa-bisa ga doyan, saking rasanya udah Indonesia banget. Hahaha… Garlic bread nya aja nih, bener-bener roti tawar utuh yang ditaburin bawang putih cincang trus dipanggang, bener-bener garlic. Tapi pas dimakan pake spaghetti rasanya manteeeppp….

Selesai makan, saya sepedaan menuju hotel, sambil cari-cari paket snorkling 3 Gili untuk besok. Saya juga masuk toko-toko baju, karena saya keabisan baju donk. Hahaha.. Tapi ya ternyata bukan cuma makanan yang mahal disini, baju pun mahal. Even saya udah nawar-nawar pake embel-embel “saya kan bukan bule, murahin lagi donk” harganya tetep mahal. Baju yang di ITC biasanya cuma 50ribu, disana bisa jadi 100-150ribu. Jadi kalo mau beli-beli barang yang standard, mending di Bali, jangan disini.

Selama jalan saya menuju hotel itu ramenya minta ampun. Banyak bule dugem, seru juga sih liatnya. Hahaha… Sisa malem itu saya habisin untuk nikmatin hotel aja, karena besok paginya harus packing lagi, mindahin barang ke hotel lain, dan lanjut snorkling 3 Gili yang pasti bakalan cape buangeeettt…

Semua cerita liburan Bali-Gili Trawangan bisa diakses disini yah :)

Digg it StumbleUpon del.icio.us Google Yahoo!

Leave a reply