[Bali-Gili Trawangan Trip] Day 3

Posted on 3:30 pm

Sabtu, 12 November 2011

Rencana balik ke Bali hari ini batal gara-gara saya belum puas kalo belum nyobain snorkling 3 Gili. Hahaha.. Jadi ceritanya, semalem itu saya dan si mas udah pesen paket snorkling 3 Gili nya. Jadi di sepanjang Gili Trawangan itu banyak banget yang ngadain paket snorkling 3 Gili ini, tinggal dateng trus tanya-tanya dulu aja. Rata-rata harga paketnya 100ribu per orang, tapi biasanya blm sama fin dan life jacket, dan rata-rata snorkling yang ditawarin cuma di 3 spot. Nah saya muter-muter dapet yang nawarin snorkling 4 spot, lebih mahal sih, 120ribu per orang, tapi udah lengkap dapet masker, snorkel, fin, dan life jacketnya. Jadi kita ambil paket yang 120ribu ini, nama agen yang ngadain “Lucky”, letaknya persis di depan dermaga Gili Trawangan.

Karena snorklingnya baru mulai jam 10, jadi paginya kita masih punya banyak waktu untuk jalan-jalan. Niatnya pagi ini mau liat sunrise di dermaga, tapi mesti nyampe dermaga jam setengah 6 pagi kalo mau liat sunrise. Udah ketebak yah, ga mungkin deh saya nongol jam setengah 6 pagi di dermaga, jadi bye-bye sunrise. Hihihi.. Akhirnya paginya saya cuma jalan-jalan sama si mas di pinggir pantai *ihh romantis yah*, soalnya emang ga tau lagi mau ngapain. Hehehe.. Pantainya kalo pagi juga surut semua, ga bisa buat berenang dan main-main, keliatan deh tuh semua karang yang mati-mati itu.

 

Jam setengah 8 saya balik ke hotel untuk sarapan. Aslinya nih ya, saya booking hotel ini dari agoda tuh ga dapet sarapan, tapi berhubung saya turis lokal dan disini jarang ada turis lokal dan gara-gara kita sama-sama orang lokal jadinya sering diajak ngobrol panjang lebar sama karyawan hotel disana, akhirnya saya dikasih sarapan gratis gitu di hotelnya. Hahaha.. Sarapan disini pun semua ala bule menunya. Toast bread, omelette, scrambled egg, atau pancake. Akhirnya saya cuma makan toast bread dan omelette ditambah orange juice dan teh panas. Buat saya yang orang Indonesia banget, kayanya sarapan begitu ga nampol, tapi ternyata kenyang loh :) Dan yang saya suka banget, ini semua tempat makan disini spotnya di pinggir pantai persis.

Jam 9 saya balik ke kamar untuk packing, karena sebelum berangkat snorkling, ini barang-barang harus kita pindahin ke hotel lain yang udah kita pesen kemaren. Sebelum mindahin barang ke hotel yang baru, kita pamitan dulu sama staf hotel disana yang udah baik banget, namanya Bang Rizal, dia yang bantuin kita nyari hotel juga untuk kita extend, yang ngasih kita sarapan, yang udah mau cerita-cerita tentang kehidupan di Gili Trawangan ini. Selesai naro-naro barang di hotel Trawangan Cottages yang kebetulan letaknya cuma di belakang hotel Tir Na Nog, kita jalan kaki ke tempat agen yang mau bawa kita snorkling 3 Gili.

Jadi di sekitar Gili Trawangan ini ada 2 pulau kecil juga, yang lebih kecil dari Gili Trawangan, namanya Gili Meno dan Gili Air. Gili Air yang terdekat dari Lombok, selanjutnya Gili Meno, dan Gili Trawangan yang paling jauh. Tapi Gili Trawangan ini justru pulau yang paling besar, paling rame, dan paling lengkap fasilitasnya. Nah 3 Gili ini punya spot snorkling yang berbeda-beda objeknya tapi sama-samabagus. Untuk paket snorkling 3 Gili ini, kita naik glass bottom boat, yaitu perahu kayu bermotor yang dasar perahunya ada kacanya. Jadi sepanjang di perahu kita bisa liat apa sih pemandangan bawah laut yang lagi dilewatin perahunya. Keren loh kalo pas ngelewatin laut yang ga terlalu dalem, karang, ikan, dan tumbuhan laut di bawahnya bisa keliatan semua dari perahu :)

Spot snorkling kita yang pertama masih di Gili Trawangan. Di sebelah utara Gili Trawangan yang mana di daerah itu udah jarang hotel-hotel dan pusat keramaian, dan tentu aja snorklingnya di tengah ya, bukan di pinggiran *ya iyalaaahh, kalo masih di pinggiran juga mending saya ga ikutan tour ini..hehehe*. Nahh di tengah-tengah gini baru karangnya bagus, bukan karang-karang mati kaya di pinggiran. Hahaha.. Ikan-ikannya juga bagus, dan yang saya suka karangnya banyak banget. Udah berenang kesana kemari masih ketemu karang-karang cantik warna warni :D Kalo kemaren saya sempet snorkling di Pulau Air dan Pulau Karang Beras *sekitaran Pulau Tidung*, karangnya lumayan bagus juga, tapi cuma dikit. Nah yang punya Gili Trawangan ini karangnya banyaaakkk, bikin betah snorkling ini mah namanya :) Dan objek yang menjual di Gili Trawangan ini emang terumbu karangnya, walaupun ikan-ikannya saya akui juga cantik-cantik banget :)

Dikasih waktu 30-45 menit snorkling di Gili Trawangan, kita suruh naik ke perahu lagi untuk lanjut snorkling di Gili Meno. Gili Meno ini pulau sebrangnya Gili Trawangan. Nah objek snorkling disini adalah penyu, katanya disini banyak penyunya. Tapi donk, nemu penyu yang berenang-renang di dalem laut itu butuh keberuntungan dan kejelian mata. Ga kaya liat ikan yang di laut yang dangkal aja masih bisa liat ikan bagus berenang-renang. Penyu itu renangnya di laut yang agak dalem, dan mereka ga bisa dikejar, kabur-kaburan penyunya. Si mas sih dapet liat penyu walaupun cuma 1, tapi saya sama sekali ga liat. Huhuhu.. Tapi untungnya waktu snorkling di pinggiran Gili Trawangan kemaren saya udah sempet liat penyu juga waktu snorkling agak ke tengah dan mulai agak dalem, jadi ya sudah deh. Jadi saya menikmati terumbu karang dan ikan-ikannya aja. Walaupun ga sebanyak karang yang ada di Gili Trawangan, tapi karang di Gili Meno bagus juga.  Dan waktu snorkling disini ombaknya lagi gede jadi bikin cape kita yang snorkling sambil ngelawan ombak. Disini nih badan udah mulai cape dan ngos-ngosan juga.

Spot snorkling yang ketiga di Pulau Air. Tapi saya ga nyebur waktu disini. Karena badan udah cape banget dan belum makan siang, sementara itu udah sekitar jam 1 siang. Ga kuat kalo suruh nyebur. Orang-orang yang satu perahu sama saya pun cuma beberapa yang nyebur aja. Dan emang kalo diliat disana biasa-biasa aja, karangnya ga terlalu banyak juga. Cuma spot snorkling disini launtya ga terlalu dalem, warnanya pun biru toska terang, seger banget diliat sama mata ini. Dan karena si kru kapalnya ngeliat kita udah ga semangat, akhirnya dibawalah kita makan siang. Horeeee :D Makan siangnya di satu rumah makan si Gili Air. Harganya masih ga jauh beda sama harga makanan di Gili Trawangan, mahal :D Tapi setidaknya ada menu nasi goreng dan mie goreng yang rasanya juga pas-pas-an, pas saya lagi laper sih enak-enak aja. Hehehe….

Selesai makan siang baru deh pada semangat lagi tuh. Kita dibawa lagi untuk snorkling di spot terakhir, nah ini saya ga tau persis spot nya ini di pulau apa. Tapi objek di spot ini adalah kapal karam. Tapi kalo dari cerita si abang-abang di kapalnya sih sebenernya itu bukan kapal beneran, tapi restoran berbentuk kapal yang mungkin bangkrut atau rusak atau apalah, intinya itu restoran bentuk kapal tenggelam, karam, dan dibiarin di dasar laut. Nah ikan-ikannya muncul deh tuh berenang-berenang keluar masuk kapal. Mau tau gimana rasanya snorkling ngintip kapal karam? Serem! Sampe rasanya agak mistis-mistir gimana gitu *ini sih kayanya saya aja yang lebay*. Tapi bener yah, yang namanya tempat kapal karam itu kan lautnya ga dangkal-dangkal banget, udah lumayan dalem, udah mulai parno ga jelas deh sebenernya saya *penakut*. Snorkling di laut yang agak dalem itu butuh nyali loh, karena ngeliat laut di bawah kita itu udah mulai gelap warnanya, airnya pun dingin. Nah tapi untungnya pas saya snorkling disitu ada yang lagi diving juga disitu. Mereka nyelem sampe ke kapal karamnya itu, kalo saya jadi mereka, saya ga berani, titik. Dan karena hari udah sore dan tiba-tiba gerimis takut, akhirnya sebentaran aja saya sanggup snorkling di tempat itu trus buru-buru naik kapal. Hahaha…

Dan si kapal karam itulah yang jadi penutup tour snorkling 3 Gili. Sampe Gili Trawangan lagi capenya ga ketulungan. Dingin, masuk angin, cape, ngos-ngosan, tapi puas. Sebenernya sih belum puas-puas banget, seandainya saya diajak kesana lagi dan snorkling lagi sih masih semangat banget :D Selesai snorkling langsung balik ke hotel, mandi, bersih-bersih, dan langsung sepedaan untuk ngeliat sunset :D *energik banget yah saya..hahahaha*

Sunset di Gili Trawangan ada spot nya sendiri. Dan spot nya jauh dari “kota”nya Gili Trawangan, dimana disana itu udah ga ada hotel lagi, jadi tips dari saya, kalo mau ke sunset spot, begitu selesai sunset mending langsung balik, sereeemmm. Nah jalan menuju sunset spot ini juga jauh. Karena saya berangkat dari hotel masih jam setengah 5, sunsetnya masih lama, jadi kita jalannya santai sambil liat-liat. Di tengah jalan nemu deh tuh pantai yang masih belum terjamah orang dan hotel-hotel. Nah di pantai ini baru rasanya keren banget :D Waktu saya mau berangkat ke Gili Trawangan, ada beberapa orang yang bilang “Ngapain kesana Git? Gili Trawangan pantainya udah ga sebagus dulu, udah banyak orang. Mending coba ke Tanjung Aan (masih di Lombok juga)”. Nah buat orang-orang yang berpendapat begitu, saya cuma mau bilang cobain deh ke pantai yang tempatnya ga di deket hotel-hotel, mungkin Anda hanya menjelajah sedikit dari Gili Trawangan, hanya menjelajah sekitaran pusat keramaiannya aja. Cobain jalan lebih jauh sedikit lagi, explore lebih jauh sedikit lagi, saya masih nemu koq sisi pantai yang masih bagus, bersih banget, tenang, dan belum terjamah banyak orang di Gili Trawangan ini :D Dan bukan hanya cuma diliat dari jauh *atau dilihat sekilas dari cidomo saat Anda keliling pulau ini*, tapi harus ngerasain ada di pantai itu, leyeh-leyeh di bagian pantai yang masih sepi ini, baru bisa bilang masih worth it atau ga ngunjungin Gili Trawangan ini. Karena jujur aja, begitu saya leyeh-leyeh di bagian pantai yang ini, bagusnya Gili Trawangan yang diceritain orang-orang baru berasa disini. Dan sampai sekarang, itulah pantai terbagus yang pernah saya kunjungin :D

Pas mendekati waktu sunset, baru saya dan si mas jalan lagi ke sunset point. Rasanya inilah killing time activity yang paling nyenengin yah, leyeh-leyeh duduk menikmati sunset :D Sampe matahari bener-bener terbenam baru saya mau jalan lagi untuk balik ke hotel, balik ke pusat peradabannya Gili Trawangan. Untuk makan malem kali ini, kita coba makanan rakyatnya. Di Gili Trawangan, tepatnya di deket dermaga, setiap malemnya ada pasar seni. Namanya sih pasar seni, tapi sebenernya itu lapangan gede yang kalo malem jadi pusat kuliner kaki lima. Kebanyakan mereka jual seafood, masih seger-seger. Ikan, udang, cumi dijajain di depan kios dan kita pilih sendiri, mereka langsung bakar disitu. Harganya pun ga terlalu mahal. Sayang seribu sayang malah ga ada yang jualan ayam taliwang, padahal kan ayam taliwang itu makanan khas Lombok yah. Akhirnya saya pesen seporsi udang bakar seharga 25ribu udah pake nasi. Ukuran udang standar dapet 12 udang seporsi. Saya juga pesen seporsi cumi bakar, cumi lumayan gede seporsi seharga 15ribu, juga udah pake nasinya. Ga terlalu mahal sih menurut saya. Yang berasa murah banget adalah ikannya. Ikan gede-gede cuma seharga 60ribu aja *saya ga tau sih itu ikan apa, tapi kalo ga di Gili Trawangan, ikan itu gede segitu harganya jauh lebih mahal dari 60ribu*. Temen saya beli ikan sejenis Tuna, ukuran sedang cenderung besar cuma 30ribu. Rasanya sih sebenernya biasa yah, karena bumbu yang mereka pake ga banyak. Tapi kalo yang suka rasa asli seafood ya enak, karena rasanya masih terasa asli ga tercampur banyak bumbu aneh-aneh.

Malem itu kita makan-makan, ngobrol-ngobrol, dan haha-hihi aja di pasar seni itu. Ngelepas capenya snorkling seharian tadi siang. But overall, saya puas dan saya seneng liburan di pulau ini. Andai masih bisa nambah sehari-dua hari lagi sih pengen banget rasanya :D

Semua cerita liburan Bali-Gili Trawangan bisa diakses disini yah :)

Digg it StumbleUpon del.icio.us Google Yahoo!

Leave a reply